K-pop dan peminatnya.




Di satu tengah hari yang aku sangka panas hingga petangnya, aku menggodek-godek jari membuka laman sosial tuiter sambil dengar lagu di telinga. Kenapa? Ngko dengar lagu ikut lutut? Kelaghoan jari aku tak dapat dinafikan lagi pada waktu itu. Lagho selagho lagho nya.


Oleh kerana intro yang terlalu cam gelabah tu, aku pendekkan cerita. Taknak lah entri ni nanti intronya yang dihighlight lebih-lebih. Nanti mulala nak cerita pasal lagu la, pasal patela la, lagu tiga kupang saku penuh padi enam ekor burung masuk dalam kuali la, macam-macam lagi. Tanpa sedar perenggan untuk memendekkan intro ni dah jadi satu lagi perenggan intro yang semakin panjang. Gelabah lagi.


Kali ni tajuk entri memang bersabik dengan entrinya. Bukan macam entri-entri lepas. 


Kpop. Ya itulah isu yang aku pilih berdasarkan apa yang aku amati kat tuiter tadi. Masa aku berjinak-jinak merpati dengan bende bende intenet ni dulu takdela aku tekejut sangat dengan kemunculan orang-orang pelik gaya depa ni. Aku lebih over mendengar lagu jepun masa tu. Dah habis baca intro yang ketiga ni? Kah kah. 


Lepas tu tak lama, aku TERtahu la dengan kewujudan penyanyi penyanyi kpop ni. Yang potongan dan kaler rambut yang sentiasa tak boleh belah, joget nak sama sokmo, dan lagu yang takda makna. Setakat 'ring ding dong ring ding dong ring diggi ding' tak ubah seperti tarian ke***g. Sampai aku rasa, diorang ni buat lawak hambar ke apa.

Rupanya nilah objek yang kita bincangkan di atas.


Masa ni memang akulah orang yang mengutuk sekeras-kerasnya menatang kpop ni. Tapi semakin hari fansnya semakin banyak ibarat cendawan tumbuh selepas hujan yang aku sangka panas sampai ke petang tadi. Kah kah. Apa lagi, fans yang menggelar diri mereka kpopers ni lagila kena bahan. Lagi-lagi yang gedik-gedik guna nama orang korea dekat tuiter, lepas tu apdet tulisan korea. Bajet betei. Biasanya, nama G-Dragon lah paling femes. Aku pun hairan, G-Dragon tu benda apa? (masa ni tahap ignorance tentang orang korea memang bawah tanah)


Sampailah satu masa, kawan aku yang bertanggungjawab atas kelaghoan saya ni, (hehehe gurau je) mencadangkan saya untuk tengok benda running man. Ye saya memang tengok selalu benda ni lepas kawan aku cadangkan, dan dah nak mula kenal orang-orang korea yang diorang dok puja sangat ni. Dan aku ngakula yang aku tak pernah tinggal episod running man ni, dan aku minat semua ahli-ahli dia. Hi hi hi. Soft hearted sangat kan. Salah satu sebab ialah ahli-ahli dia terdiri dari orang tua yang bukan immersed k-pop dan bukan bajet bibir kaler pink dan bukan kaver hensem/cantik semedang.


Tambah teruk lagi, aku dah mula menghapal lagu-lagu Leessang yang dianggotai oleh Gary yang turut menjadi ahli yang dalam RM tu. Banyak tak yang aku? Ok, yang ni boleh diberi pengecualian. Tentang lagu mereka ni, memang liriknya penuh makna. Bukan semberono macam bonamana bonamana boo tu.  Contoh je.


Tapi yang masih dimenyampahi oleh aku ialah kpopers yang kefanatikannya bagai tiada pengakhiran. Fana sungguh mereka ni kan. Ecehh. Aku sendiri pun segan nak letakkan diri sendiri sebagai kpopers. Malu besaq hang tau dak. Kalau buka mata luas-luas memang bersepah bersepailah anti-kpopers ni. Ha ha ha. Nak minat boleh, janganlah sampai dunia ngko kat situ jer. Cuba tengok-tengok sikit Creed ke, The Fray ke. Ha ha ha gelabah lagi.

Yang ni The Script. Tahap kecoolan, kehenseman, kesedapan suara memang takleh tanding k-pop k-pop sekalian.


Kadang-kadang kalau tengok rakan-rakan tuiter pun beria sungguh menamakan diri mereka sebagai Choi Gong Gu atau apa apa saja nama korea. Kononnya nak bagitau akulah orang pertama yang minat retis ni, retis ni aku punya, korang tak boleh minat! Ha lebih kurang macam tu la. 


Apa yang aku dapat konklusikan, k-pop ni boleh belah lagi sebenarnya (aku masih anti snsd, 4 minute, 5 minute, atau apaper jela. Just for you to know). Ki ki ki. Cuma...peminat diorang yang lebih lebih. Dok gabung gabung nama la. Ha ha ha. Lawak sangat. Yang ni memang taksub gilababy. Contoh : Joong Ki + Latipah = Joong Pah. 



No comments:

Post a Comment