Refleksi Diri

sumber : gugel


Situasi 1 : "Ahmad, lain kali aku taknak tengok kau hisap rokok, kau faham? Haram tahu tak!", tengking Pak Abu kepada anaknya sambil bermain judi.


Situasi 2 : "Aku rasa kau ni dah terlalu melampau lah. Jagalah hati orang sikit. Ingat kau tu bagus sangat ke? Ahli syurga ke? Asyik nak hina orang", kata si A kepada si B.


Situasi 3 : "Siti, aku nak kau tukar warna dinding tu. Biru tu nampak terlalu biasa dan warna tu pun cepat kotor. Better kau pilih warna putih." kata Ola.


Masih, ada lagi manusia yang sering nampak kesilapan orang sahaja, tanpa cermin diri mereka sendiri, tanpa sekelumit cubaan untuk memperbaiki diri sendiri.


Begitupun, masih ada juga manusia yang nampak kelebihan orang lain sahaja, tanpa sedar ada pihak yang ingin benar menjadi seperti dirinya.


Masih juga, ada yang memaki orang lain, dah makian itu seperti terkena diri mereka sendiri, kerana pada hakikatnya mereka juga melakukan perkara yang sama.


Ibarat meludah ke cermin, terkena muka sendiri.


Dan masih, ada juga manusia yang suka mengkritik orang lain, padahal pada masa yang sama perbuatan mereka juga layak dikritik. Namun mereka tidak sedar.


Masih, bila kau melakukan sesuatu dengan tujuan yang lain, mereka akan menafsir sesuatu yang buruk. 


Masih, masih dan masih, setiap perbuatan orang di mata mereka adalah buruk. Buruk seburuknya. Kerana persepsi negatif yang berlegar di otak mereka kekal. Selamanya.


***


Entri ini tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati. Ini sekadar pesanan penulis kepada semua dan kepada dirinya sendiri. Semoga di masa akan datang, kita boleh menjadi yang terbaik kepada semua orang, dan kepada yang berada di sekeliling orang-orang tersebut juga. 


Memang, bukan mudah untuk menjadi yang terbaik, untuk memuaskan hati semua orang. Dan dalam melalui proses ini jugalah kita perlu belajar untuk menghadapi situasi yang sama pada masa akan datang. Pengalaman mengajar erti dewasa, kata orang.


Sekian dari saya. Semoga kalian berada dalam keadaan yang sihat hendaknya.

No comments:

Post a Comment