Sekarang lain.




Dunia ni macam roda, ya kau tau. Kadang kau diatas dan kadang kau dibawah, ya, kau tau jugak tu. Bila kau di atas mereka mencantas, bila kau di bawah merekalah dewa.

Kadang kadang orang buat kau macam alat. Kau biar je. Penat pening demi orang lain, tapi kau sabar je melayan.

Tapi bila marah kau dah sampai, sabar kau dah habis, orang tuduh kau tak proffesional. Kata kau selfish. Kata kau lupa kawan. Lupa itu lupa ini.

Masa mintak tolong dulu kau dianggap macam malaikat. Senyum orang tak lekang terhadap kau. Ya, mungkin sebab masa tu kau di atas. Betapa agungnya kau waktu itu. Tapi kau sedar tak kenapa?

Kau hebat? Kau gempak dari orang lain?

Tak. Sebab kau boleh dibuat alat. Kau boleh dipergunakan dengan sewenangnya. 

Bila kau cuba marah, tunjuk diri kau yang sebenar. Kau perasan tak betapa bodohnya diri kau dulu? Buat macam-macam semata-mata nak puaskan hati semua orang. Konon sekadar nak tolong, tapi lama lama kau develop satu karakter yang orang anggap kau ni 'confirm dengar arahan.'

Pergi mampus.

Kadang kadang dah malas nak kawal emosi sebab dah letih. Benda benda bodoh macam ni lebih berlegar dalam otak kau sedangkan betapa banyak lagi benda penting untuk kau fikir. 

Mungkin kau terlalu banyak buang masa dengan orang tak sepatutnya, fikiran kau jadi cetek. Berjangkit.




Kekal Mati




Deel menghirup baki kuah mi segera Maggie Cup. Masin dan enak sekali. Walaupun otaknya mampu mencerna sejauh mana keburukan mi segera itu padanya, namun dia tak kisah. Dia tak mampu menolak hakikat bahawa dirinya tidak mampu hidup tanpa satu produk berjenama Maggie, kerana tidak lain dan tidak bukan, hanya itu yang sudi menemani bila beliau pokai.


Ah, panjang sungguh intro kali ni. Deel bermonolog sendirian. Seakan tahu ada yang sedang menulis tentangnya.


Deel berpura-pura sibuk dengan membelek laptop yang belum dibuka. Kemudian menyelak-nyelak kertas supaya menghasilkan bunyi yang paling annoying di atas muka bumi,


Hatinya gelisah. Kesibukan yang dibuat-buat tidak mampu melupakan segala yang terjadi. 


Rambutnya ditarik kasar. Matanya bulat seakan mahu keluar dari tengkorak. Gaya dan tingkahnya persis CEO yang muflis. Macam dalam drama tu.. Tapi Deel bukanlah seorang bekerjaya, jauh sekali mahu jadi CEO. 


Deel membulatkan tekad. Kali ini apa nak jadi, jadilah. Deel perlu bertindak mengikut kata hati. Kali ni saja. Biarlah apa orang nak kata, Deel sudah tak peduli. Persetankan semua itu!


Motor vespanya dihidupkan, dan dibawa ke tempat yang hanya Deel saja yang tahu. Kerut di dahinya begitu ketara sekali. Seperti sedang menjawab equation yang kesusahannya tiada tolok banding. Pengguna jalan raya juga hampir pengsan melihat wajah Deel yang begitu masam. Nasib baik tidak berlaku sebarang kecelakaan di jalan raya tersebut.


Motornya diberhentikan di hadapan Cafe Lulz, sebuah cafe hipster yang menjadi kegilaan remaja perasan hipster era ini. Lokasinya yang terletak di tengah bandar dan kemudahan wi-fi percuma membuatkan lebih ramai pelanggan tertarik kerana lebih mudah mereka untuk update di laman sosial. Begitu hipster sekali. Hipster sehipster-hipsternya.  


Kelibat gadis berambut panjang dan berbaju kurung menarik perhatian Deel. Helmet dibuka dan dicampak ke tengah jalan. Sengaja dia buat begitu. Manusia sepertinya memang inginkan perhatian 24jam.


"Kayla!" 


"Kayla!"


Deel terpekik-pekik di dalam Cafe Lulz. Semua yang sedang makan hampir tercekik dek suara yang high pitched itu. Lebih teruk, ada yang pengsan dan mati kerana tertikam diri sendiri menggunakan tulang ikan. Hilang hipster gara-gara Deel yang seakan-akan kurang siuman.


"Kaylaaaaaa!". Kali ini suaranya ditinggikan lagi. Sehingga menarik perhatian seorang gadis yang sedang mengambil gambar makanan yang terhidang di hadapan. Jelas riak wajahnya terkejut.


"Dd...deel...? Awak buat apa kat sini? Awak buat apa cari saya?" Gadis itu gelabah. Gelabah atau nervous, penulis pun tidak tahu. 


"Kayla...kayla..." Deel mengukir sengih kerang busuk melihat ketakutan di wajah gadis itu. Setakat ini tiada yang lagi busuk dari itu, kerana kebusukan senyuman Deel menduduki carta pertama mengalahkan kerang-kerang busuk di Malaysia.


"Kau jangan ingat aku lupa..semalam kau tinggalkan aku macam tu je! Sebab jantan keparat ni! Kau ingat aku boleh biar??!!" Suaranya ditinggikan lagi menunjuk ke arah lelaki di hadapan gadis itu.


"Deel. Kau dah gila? Itu cerita 10 tahun lepas. Aku dengan Malik dah kahwin pun. Kau ni pelupa tahap bangsat ke apa?" Gadis itu bersuara kasar.


Deel meraup wajahnya yang kusam dan berminyak. Dia terduduk. "Kau...dah kahwin?"


*bersambung..



Aku tak kisah.



Pertama. Manusia datang dan pergi. Samada kau datang, atau kau pergi, ya, aku tak kisah. Kau perlu faham, dan kau perlu tahu bahawa betapa ramainya manusia dalam dunia ni boleh dibuat kawan. Dan orang itu tak semestinya aku. Tak semestinya kau. Maka tolong faham.

Kedua. Hampir 99% sisi gelap kau yang kau dah tunjuk secara kau tak sengaja. Kau tunjuk your true colour, betul. Tapi kalau penerimaan aku terhadap sisi gelap kau yang itu akan menjatuhkan satu hari nanti, maka aku mohon, jauhi aku. 

Ketiga. Aku tak kisah menjadi miskin, tak kaya. Daripada aku perlu bermuka-muka mencipta kebahagiaan yang lahirnya dari sokongan material, maaf aku tak mampu. Jika aku tak berupaya menuruti kemahuan kau, untuk habiskan wang kearah itu dan ini, sekali lagi aku minta maaf. Aku bahagia dengan keadaan aku sekarang. Miskin atau kaya, itu letaknya di belakang.

Keempat. Sahabat itu sangat besar nilainya. Kalau kau tak mampu menilai, aku tak kisah. Tapi aku tahu menilai mana sahabat, mana kawan, mana kenalan. Dan aku tak perlu beri alasan kenapa aku menjauh. People change and grow apart.

Kelima. Aku tak kisah jika fikiran kau masih belum matang. Tapi aku mohon, supaya hormati keputusan, dan hak peribadi aku. Aku punya keluarga dan juga komitmen lain. 


Kadang kala semua yang dirancang tak akan menjadi tanpa izin-Nya. Aku tak kisah tentang apa yang berlaku, kerana Dia dah tetapkan. Aku masih ada impian dan mimpi untuk aku kecapi, yang aku percaya, tak melibatkan diri kau walau secebis zarah. Maaf.


Racial problem : Kenapa aku sensitif.



Salam. Greetings.


Menjalani hidup baru dekat sini dah membuka mata aku seluas-luasnya. Aku jadi sayang pada semua makhluk bumi. Sebab aku nampak sifat kemanusiaan itu masih hidup, walau cela mana pun seseorang itu. 


Jadi aku mula pandang, bahawa yang cantik itu di dalam. Kalau dia jahat dan selalu baling batu kat bas, respect dan sayang tu perlu ada lagi sebab kita semua manusia. Aku percaya sejahat/senakal mana pun orang itu, sifat baik dan cantik tu mesti ada kat dalam.


Lagipun kita tak sempurna. Dan kita perlu tahu tu.


Sekarang apa yang aku nampak, manusia masih tak ikhlas. Tak ikhlas nak mengaku semua manusia ni perlu dihormati. Jadi sebab tu benda racist ni makin menjadi-jadi. 


Aku ingat lagi masa dalam bas, nak ke kelas petang. Waktu tu hujan lebat teramat. Cermin bas pun kelabu semacam. Orang dalam bas berhimpit-himpit, semua berkejar ke kelas. Dalam bersesak-sesak tu, ada empat hingga lima orang Indians yang nak turun. Dan dia pulak duduk kat seat yang paling belakang. Kiranya susah la nak turun, sebab orang dalam bas tu ramai.


Oleh sebab waktu tu hujan, ada seorang lelaki Chinese turun dari bas, dan payungkan sorang demi sorang Indians tu. Kejadian ni berlaku depan aku. Sebab waktu tu aku berdiri dekat 'no standing area' di pintu bas. 


Respect.


Kejadian kedua, waktu malam. Juga dalam bas. Semua student nak pergi taklimat ptptn waktu tu. Dua dpp bergabung dalam satu dkg (dewan kuliah gugusan). Jadinya kalau sebuah bas tu memang tak cukup untuk tampung semua student nak bawak ke dkg. Kami tunggu bas kedua. Bus stop masih penuh waktu tu.


Bas kedua sampai, sampai turn aku dengan roomate nak naik, tak muat. Memang tinggal kitorang berdua je kat luar bas. Ada sekumpulan budak yang nampak nakal, menjerit dan bagitau semua orang dalam bas supaya duduk atas riba kawan. Barulah aku dengan roomate dapat naik. Terima kasih.


Respect.


Aku jadi sayu dan bangga dalam satu masa. Fahaman ni masih hidup. Kita selama ni duk cela orang tu, kutuk bangsa ni, kita tak pandang yang baik. Duk fokus tang jahat je. Jadi setiap kali aku dengar orang mengata dan mengutuk pasal bangsa, aku akan kuatkan hati aku untuk cakap 'eh tak semua macam tu la. Jangan sebab seorang yang buat, kau nak judge semua'. Mesti. Aku akan bidas sesopan mungkin.


Kalau mereka boleh hormat, kenapa kita tidak? Laungan '1 Malaysia' tu untuk apa sebenarnya? 


Atau kau masih nak claim bumi Malaysia ni milik Melayu? Milik atau tak, sifat kemanusiaan tu kena ada. Hormat tu kena ada. Kalau boleh, sebelum kau kutuk tu kau letak sekali diri kau kat tempat diorang.


Enak ke rasa dikutuk?








Kbye.



Queen of the world.



She's laughing the loudest at this time,
standing tall to tell her existence.
She greets and smiles,
to all the boys who's passing by.


Together with her crew in girly looks,
makes she feels like flying while forgetting her roots.


No one dares to give her hell.
All the boys will protect her well,
because the pretty face she wears.


Every men will do the same,
give what she claims,
because attention is what she aims.


At night in blinks with her group,
her face is full with colours too,
Black eyes turning blue.


Standing on the line with a warning sign,
everyone should keep in mind,
that she's the best of all time.



Kepelbagaian.



Berapa banyak kepelbagaian yang ada dalam diri kita? Berapa kepelbagaian yang ada pada diri orang lain? Skala mana penerimaan kita terhadap kepelbagaian mereka? Bagaimana pula penerimaan mereka terhadap kepelbagaian kita?


Aku suka melihat kepelbagaian dari sudut dalam diri. 


Sebab kepelbagaian yang diluar tu senang dilihat, mudah dijustifikasi, dan tidak ada cabaran. Bagi aku mencari kepelbagaian dalam diri tu satu cabaran. Menerima kepelbagaian dalam diri itu juga cabaran. Melihat dan menerima kepelbagaian diri orang lain itu cabaran paling besar.


Betapa bosannya hidup mereka yang tiada kepelbagaian. Mungkin mereka takut mencari, dan takut menjadi lain dari yang lain.


Dulu aku sangat ntah apa apa. Aku tak kenal diri sendiri, aku punyai cita-cita yang aku sendiri malas nak capai. Sebab aku tak tahu betul ke tidak pilihan aku tu. Aku hanya mahu berjaya. Berjaya yang bagaimana, aku pun tak boleh nak jelaskan. 


Rupanya aku ada cita-cita yang pelbagai. Dari sudut bahagia, aku ada cita-cita yang lain. Dari sudut ekonomi, aku ada cita-cita yang lain. Dari sudut kerjaya juga begitu. Dari sudut ilmu juga begitu. Terlalu banyak sudut yang aku pandang.


Terlalu banyak sampai tak tercapai? Tidak juga. Aku masih berada di tengah jalan. Tidak lambat dan tidak terlalu cepat. Aku bahagia dengan jalan yang aku pilih ke arah mencapai cita-cita yang pelbagai tu.


Embrace diversity.




Open Darbian 2014.


Salam and greetings.


Pada 18 September - 20 September DPP Sime Darby menganjurkan Open Darbian bagi semua pelajar UUM. Dah awat ayat aku skema tak ingat ni.


Terasa riak pula bila tulis ni. Haha. Bagi aku Sime Darby memang best, ajk dia pun rajin dan gigih. Kalau tidak manala nak dapat Ana Rafali datang main gitar malam penutup? Gila la. Ingat Ana Rafali ada masa free sokmo boleh nulis blog bagai macam aku ni? Hahah. Takde ciri-ciri student lansung.


Ini acara-acara yang ada sepanjang 3 hari ni.







Boleh join belaka. Nak berlakon? Boleh join teater atau flashmob untuk Malam Solidariti Ummah. Nak memasak? Ada masterchef. Nak menyanyi? Ada Darbian Idol. Nak bersenam sambil menderma? Masuk je la Larian Amal. Konklusinya memang segalanya dapat diteroka dengan adanya Open Darbian anjuran DPP Sime Darby. Gittew


Next.



Ada rumah hantu. Bagi yang tak pernah tengok hantu dan mengidam sangat nak tengok boleh datang sini. RM2 sahaja uols. Dari beli kuih tak sedap kat Makcik Joyah tu baik ko masuk rumah hantu ni. Feeling je aku nulis perkataan 'hantu' berulang kali pada jam 1.30 pagi. 


p/s : Aku dah join flashmob untuk Malam Solidariti Ummah tu ekceli. Jadi askar Israel pukul-pukul penduduk Gaza. Dengan senapang buatan cardbox, asyik penyek je bila aku bahan penduduk dengan menatang tu. Real la kononnya. Last-last aku yang tension. Yang best dapat berlakon dengan Neelofa. Just kidding. Mihmih. Kemudian aku masuk larian amal esok (20hb). dan tadi dan menang Explorace tempat ke ____. 


Wajah-wajah pemenang.


Gigih nak selpi. Ada sedikit unsur Illuminati tanpa niat.


"Jumpa anda di sana!" kata Ana Rafali dalam fesbuk beliau.


Kbye.