Pre-Real Life.



Salam, hai.


Masa tulis ni, aku sendiri dah lupa umur aku berapa. Barangkali terlampau risau dengan angka 20. Sangat takut nak berumur 20 tahun. Sebab bunyi sebutan '20' nampak tua, bunyi tua, dan segalanya tua. Haha.


'Dah nak tua dah aku', kata aku dalam hati. Setiap orang yang bakal menginjak usia tua pasti pernah sebut perkataan ini. Ok, yang ni cliche. Errr...apa nak kata tadi. Oh ye. Semasa aku menjalani kehidupan sebagai pelajar sekolah menengah (lagi dan entah bila nak habis), cam biasa la, jumpa ramai sangat jenis orang. Ada yang boleh dibuat kawan, ada yang tidak. Ada yang bekeng, cool, apatah lagi yang cantik comel. Aku yang perempuan ni pun tak dapat menafikan kecantikan asli gadis-gadis Chenor. Apatah lagi kalau lelaki yang melihatnya. (hahahahaha tolong la bangga wahai kaum chenor)


Ingatkan masa awal masuk dulu kehidupan yang sama aku akan alami seperti di sekolah lama. Obviesli tidak. Nehi nehi. Dan nak adapt situasi yang sangat lain ni punyalah payah, sampai aku rasa nak berhenti time tu jugak. Tapi aku kuatkan diri, tabah, bla bla bla. (konon). - Itu yang pertama.


Keduanya, kejujuran yang tipis yang dipunyai oleh pelajar-pelajar yang terdiri dari pelbagai lapisan dan yang...err... pape jela. Sangat jelas ketidakikhlasan yang dimiliki sampai kadang tu nak je aku gelar mereka ni...hipokrit. Depan depan. Tapi itu biasaaa, welllll. Aku ada kenal dengan satu kumpulan perempuan yang sering bersama di mana jua - macam digi. Gelak bersama, ada masalah share bersama. Wow, I talked to myself. Dan depan aku jugalah mereka ni saling menghancurkan antara satu sama lain, dan masing-masing ada sebab yang tertentu, dan segalanya berjalan dalam diam. Ironinya, (boleh dak guna perkataan ni), diorang ni memasing luah kat aku. Ibarat aku ni motivator tak berbayar lak kat situ.


Aku tak berkira sangat pasal nak mendengar masalah orang ni. Tapi aku dah terkepit antara ramai-ramai kawan ni, dan maslahnya mereka boleh pulak kawan macam biasa sedangkan aku tahu apa yang berlaku. Jelas dekat situ, mereka tak jujur.


Lepas tu makin tambah masalah bila jadi pioneer ni, MPM sesuka hati je nak payahkan skema pemarkahan. Dan kami kat sini jadi bahan eksperimen. Mentang-mentang masa semester satu ramai yang skor, semester dua ni dia buat strict macam askar Serbia. Terutama subjek PA-pengajian am la. Aku yang selalu skor ni pun kandas kuasa dua! Masa tu kecewa tak terkira, sampai habis jugak air mata. Bila fikir, buat apa menangis, tak berubah pun keputusan. Tapi bengang sangat dan MPM menjadi mangsa maki waktu tu. hahaha. (Mintak-mintak orang mpm tak bengang balik bila baca ni)


Lepas menangis punya menangis, tambah lagi satu bala yang sebalanya. Selaku pelajar semester tiga, kami kena buat satu paperwork bagi setiap subjek. Advantage la kepada pelajar yang ambik subjek Sains Sukan sebab paperwork nya santai, boleh buat sambil gelak dalam kelas, sambil lari-lari kat padang, sambil buat lompat jauh berdiri dan sebaginya. Tapi bagi paperwork PP - pengajian perniagaan, memang tak kering peluh la jawabnya. Aku ambil kedua subjek ni, dan berusaha buat sampai siap sebelum due date. Tapi dua tiga hari sebelum due date cikgu boleh pulak kata salah la, tak diterima la apa la. (Bagi subjek PP la)


Yang paling hairan, tengah kusut-kusut ni masih ada yang sempat nak bercinta. Yang pandai bahagi masa tu takpela, yang tak ni...ok cukup.


Tapi aku pun tahu, ini baru sikit aku alami semua ni. Masih terlalu muda untuk aku mengeluh, menyesal dan bengang tak menentu. Semua perkara ni lah yang akan menentukan kemana aku lepas ni. Takde benda lain yang perlu aku risaukan selain masa depan saya sendiri. Ni boleh kira macam...dalam lirik The Climb tu : "The struggles i'm facing, the chances i'm taking. Sometimes might knock me down but, no i'm not breaking." haha.



No comments:

Post a Comment