Aku tak kisah.



Pertama. Manusia datang dan pergi. Samada kau datang, atau kau pergi, ya, aku tak kisah. Kau perlu faham, dan kau perlu tahu bahawa betapa ramainya manusia dalam dunia ni boleh dibuat kawan. Dan orang itu tak semestinya aku. Tak semestinya kau. Maka tolong faham.

Kedua. Hampir 99% sisi gelap kau yang kau dah tunjuk secara kau tak sengaja. Kau tunjuk your true colour, betul. Tapi kalau penerimaan aku terhadap sisi gelap kau yang itu akan menjatuhkan satu hari nanti, maka aku mohon, jauhi aku. 

Ketiga. Aku tak kisah menjadi miskin, tak kaya. Daripada aku perlu bermuka-muka mencipta kebahagiaan yang lahirnya dari sokongan material, maaf aku tak mampu. Jika aku tak berupaya menuruti kemahuan kau, untuk habiskan wang kearah itu dan ini, sekali lagi aku minta maaf. Aku bahagia dengan keadaan aku sekarang. Miskin atau kaya, itu letaknya di belakang.

Keempat. Sahabat itu sangat besar nilainya. Kalau kau tak mampu menilai, aku tak kisah. Tapi aku tahu menilai mana sahabat, mana kawan, mana kenalan. Dan aku tak perlu beri alasan kenapa aku menjauh. People change and grow apart.

Kelima. Aku tak kisah jika fikiran kau masih belum matang. Tapi aku mohon, supaya hormati keputusan, dan hak peribadi aku. Aku punya keluarga dan juga komitmen lain. 


Kadang kala semua yang dirancang tak akan menjadi tanpa izin-Nya. Aku tak kisah tentang apa yang berlaku, kerana Dia dah tetapkan. Aku masih ada impian dan mimpi untuk aku kecapi, yang aku percaya, tak melibatkan diri kau walau secebis zarah. Maaf.


No comments:

Post a Comment