it was happened.


Salam, hai.

Nampaknya aku memang bukan orang yang kaya dengan rezeki.

Keluar result semalam memang buat aku betul-betul pana. Tengok slip terus berpinar mata. Tapi tak apalah, I’m cool with it. Dan sekarang baru aku faham macam mana rasanya nak menghadapi saat-saat macam ni. Tengah tengok tv pun boleh ternganga-nganga dek fikir ke result. Bukan result sangat sebenarnya, ia lebih kepada jalan keluar untuk membantu diri sendiri.

Rasanya memang tak menangis lagi dari semalam. Sampailah Teacher Yusra call. Mula-mula terkejut la jugak dapat call dari beliau, tapi sebagai seorang manusia normal dan sedaya-upaya menangkis segala rasa paranoid ni, aku gagahkan jua menekan punat hijau. Terus berair bijik mata. Kat situlah aku mengadu segala, walaupun nampak macam iron lady (pheww) tapi aku pun lembik jugak kadang-kadang. Oh ya, beliau nak belanja aku makan ;D

Keluar pukul 10 pagi, balik pukul 2 petang. Ada logik tak kalau rumah tu jaraknya cuma 400 meter dari sekolah? Memang tak. Sebab tadi aku terkujat lama sangat maka proses untuk sembuh tu memakan masa yang lama. Top student pun down, apatah lagi aku yang memang tak top ni? Serious aku down.

Nasib baik. Mak aku tak banyak komen dan hanya memberi galakan untuk interview itu ini. Pilih mana patut. Tang medic tu sila masuk kubur siap-siap. Aku dah agak. Benda yang aku paling taknak jugak nak jadi. Yang separuh taknak tu taknak jadi pulak. Uh, sorry ayat ‘comel’. Perasaan sekarang buat aku jadi pelik.

AKU.TAKNAK.BENDA.NI.JADI.KAT.AKU

Masalahnya memang dah terjadi. Aku tak pernah mintak. Maafla bunyi memang macam orang tak bersyukur kan? Aku bersyukur. Dan redha. Tapi kenapa mesti aku? Last-last pilihan terakhir yang aku buat masa sebelum exam dulu dah jadi pilihan pertama. Untuk sekarang nilah. Nampak sangat yang lain-lain tu macam malap.

Pemain bola? Maaf, aku tak suka bola dan tak suka main bola. Muka aku ni ada macam minah gila bola ke? soalan pelik coach bola ntah dari ceruk mana tadi patutnya aku jawab dengan tempeleng sebijik. Dah la haritu sorang pakcik ajak buat konvoi naik motor besar. Ajakla Dira Abu Zahar, beliau ada Harley.

#NowPlaying The Fray – Never Say Never 

No comments:

Post a Comment