Dunia yang ingkar.



Semakin pohon merasa tua
Begitu juga dunia
yang kini lari dari paksinya.
Semakin pelik dan menjadi biasa.
Semakin kasar dianggap tidak apa.
Yang santun pula jarang dijumpa.


Mengapa polemik ini dibiar saja?
Adakah masing-masing benci mencegah dosa?
Ketakutan semakin dirasa pada yang tua.
Mereka mengerti apa sebenarnya
yang terjadi pada dunia.


Benarkah?
Kita semakin hampir dengan yang dijanji?
Tatkala manusia memegang panji
duniawi dari dulu hingga kini.
Tiada henti.


Di mana pegangan manusiawi?
Di mana sumpah kita selama ini?
Konon ingin berbakti,
ingin hidup untuk mati,
dan mencari bekalan di sana nanti?


Begitu alpa kita di sini
Mengukir nama mengharap dipuji
Hanya kerana ingin membangga diri
Kita lupa pada laranganNya kini.


Apakah benar akan perkara ini?
Kita yakin bekalan mencukupi?
Kita yakin kebaikan sudah terpatri?
Kerana di sana nanti
Timbangan dibantu oleh amal dan bakti
Bukan pada nama yang megah berdiri.


Maafkan andai aku tersilap
Wahai dunia, 
aku hanya mencoret apa yang kurasa tentang sikap.
Apa yang kukhuatirkan yang tak tersingkap.
Apa yang kulihat dan tak mampu diungkap.


Maafkan jika kataku menyinggung hati
Ku hanya menegur atas dasar agama ini.
Semoga tidak disoal di sana nanti.
Akan tanggungjawab yang diberi Illahi.


Mohon ampun dan doa,
Salam lebaran.


No comments:

Post a Comment